Home » » Kilas Balik Garuda di Pra Piala Asia 1968-2011

Kilas Balik Garuda di Pra Piala Asia 1968-2011

Zona Info - Tim nasional Indonesia atau Garuda Senior sedang berada di Dubai sebagai persiapan menghadapi Iraq dalam partai perdana Pra Piala Asia Grup C. Indonesia berada di grup maut bersama Iraq, Arab Saudi, dan China. Menelisik kekuatan di grup C dan skuad Garuda yang minim pengalaman maka hanya keajaiban yang bisa membawa timnas bisa lolos. Saya tidak ingin membahas lebih dalam tentang peluang timnas di grup maut itu. Sebelum kick off di mulai, ada baiknya kita melihat bagaimana perjalanan panjang tim Garuda di ajang resmi AFC bernama Pra Piala Asia. Pra Piala Asia merupakan babak kualifikasi untuk tampil di Piala Asia.
Logo Piala Asia 2015 Asutralia (Wikipedia.org)


Pra Piala Asia 1968-1976
Piala Asia pertama kali di gelar tahun 1956 di Hongkong. Partisipasi timnas Indonesia dijanag resmi AFC baru pada Piala Asia 1968 dengan bermain di Pra Piala Asia 1968 di Taipe, Taiwan bulan Agustus 1967. Dalam kurun waktu 1967 sampai 1976 prestasi timnas di ajang internasional lumayan bagus. Dengan materi pemain seperti Abdul Kadir, Soetjipto Soentoro, Anjasmara, Risdianto, Max Timisela dll timnas pernah menjadi juara di Kings cup 1968 di Thailand, tahun berikutnya 1969 menjadi finalis di Kings Cup.  Timnas juga pernah juara di Mardeka Games di Malaysia tahun 1969, finalis Piala President 1972 di Korea Selatan dan puncaknya di tahun 1975 kalah di babak final kualifikasi Pra Olimpiade 1976 dari Korea Utara.

Namun di turnamen bernama Pra Piala Asia 1968 sampai 1962 tim garuda seperti melempem akibatnya gagal lolos ke putaran final. Berikut statistik timnas Indonesia di pra piala Asia sejak 1968 sampai 1972.
Catatan bahwa sejak pertama Piala Asia 1956 sampai 1972 tim nasional Asia Barat atau Timur Tengah kecuali Iran belum berpartisipasi, otomatis kekuatan sepakbola saat itu masih didominasi Asia Timur dengan krikil kecil dari tim Burma dan India.  

Pra Piala Asia 1980-1988
Sejak piala Asia 1976 kekuatan sepakbola Asia tidak lagi berpusat di Asia Timur tapi persaingan semakin tajam dengan munculnya kekuatan baru Asia Barat seperti Arab Saudi, Iraq, Kuwait dll. Sedangkan bagi tim Garuda pada awal 80an merupakan fase peralihan dari generasi hebat di era akhir 60an dan 70an ke masa 80an. Pada awal 80an sekitar tahun 1981 sampai 1985 terjadi penurunan prestasi timnas Indonesia. Prestasi bagus  yang dicapai adalah menjadi finalis President Cup di Korsel 1980, Semifinalis Asian Games 1986 dan Juara Sea Games 1987. Dan mimpi buruk menembus Putaran final Piala Asia masih tetap mimpi bagi PSSI, padahal ada dua kali kesempatan kita menjadi tuan rumah. 


Berikut statistik di Pra Piala Asia 1980 sampai 1988.
Pra Piala Asia 1992-2000
Dengan materi pemain muda yang baru saja meraih emas di Sea Games Manila seperti Widodo C. Putra, Rochy Putiray dan Peri Sandria timnas tampil di Pra Piala Asia 1992 di Singapura. Sayangnya kita kalah di partai pertama dari China dan mengubur mimpi kita. Butuh waktu 4 tahun mimpi itu menjadi nyata. Di Pra Piala Asia 1996 Indonesia beruntung mendapat lawan ringan dan bisa lolos kali pertama diputaran final Piala Asia. Empat tahun kemudian Indonesia kembali mendapat lawan ringan di Pra Piala Asia 2000, Kurniawan DJ cs tidak kesulitan mengulang sukses 4 tahun lalu. 


Berikut statistik perjalanan timnas di Pra Piala Asia 1992-2000.

Pra Piala Asia 2004-2011
Dengan materi bagus seperti Kurniawan DJ, Zaenal Arief, Eduard Ivak Dalam, Ponaryo Astaman, Ismed Sofyan dll timnas Indonesia mempertahankan tradisi lolos ke Piala Asia untuk kali ke-3 di Piala Asia 2004 China. Empat tahun kemudian Indonesia bisa bermain di Piala Asia melalui jatah tuan rumah. Tradisi tampil di Piala Asia lenyap ketika Garuda gagal bersaing dengan tim-tim kuat seperti Australia, Benny Dolo tidak mampu meracik pemain yang ada. Kurun waktu 2004-2011 adalah fase terbaik tim nasional Indonesia dalam millennium ketiga, walau tanpa satu tropi juara. Lalu bagaimana perjalanan di Garuda di Pra Piala Asia 2004 sampai 2011, berikut statistiknya :

Kisruh dualisme kompetisi seperti membebani langkah garuda senior yang ingin menembus putaran final Piala Asia di Australia 2015. Dengan persiapan yang amburadul dan skuad yang bukan terbaik sangat berat jika berharap timnas bisa lolos dari lubang jarum, tapi sepakbola selalu punya cara yang misteri, sepakbola bukan hitungan matematis dan harapan itu selalu ada. Berharap pada keyakinan, kerja keras, dan semangat garuda tetap didadaku kita hadapi macan Asia itu dengan satu tekad Garuda bisa mengepakan sayapnya, garuda bukan burung perkutut. Dan seperti kata Julio Cesar, “Veni, Vidi, Vici” (saya datang, saya lihat dan saya menang) semoga timnas bisa menang ditengah keterbatasan, tetap dukung tim nasional, garuda didadaku !!! Satu timnas, satu PSSI, satu Indonesia. sumber


"Go INDONESIAKU"
Langganan Berita Blog Ini

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Thanks for reading Kilas Balik Garuda di Pra Piala Asia 1968-2011

« Previous
« Prev Post
Next »
Next Post »

0 komentar:

Post a Comment

Seorang Pengunjung yang baik, maka akan meninggalkan Komentarnya di sini.